welcome to my official blog

dream as you life forever. life likes you will die tomorrow. be the best . I do believe in fairy ! I do ! I do !

Jumat, 06 Juli 2012

amazing jogja



*speechless*
Akhirnya ketemu bu’de darmi.
Sesuatu yang luar biasa di hidupku ini. Hampir aja gue gak ketemu bu’de. Pertemuan ini juga dadakan. Merupakan agenda dari liburan gue ke jogja(liburan yang juga terpaksa).

Setelah dapat izin dari nenek akhirnya  gue  bareng tante Linda pun langsungg capcus ke Malang.  Yeahh senang banget deh apalagi ini merupakan agenda terpendam gue bareng tante dari tahun 2007. Sebelum  ke Malang,  kita pengennya naik kereta aja. Soalnya kalau naik travel ke malang bisa makan waktu lebih dari 20 jam. So, kita pun segera bergegas mencari tiket kereta. Tiba-tiba nenek bertanya
“mau kemana?”
“mau cari tiket”. Kata tante Linda.
“ingat, hari selasa kalian sudah harus ada di bandung!! Jangan kelamaan. Anakmu gak mau makan kalau kamu  gak ada!”. Kata nenek.
*tante speechless*

Mendengar wanti-wanti nenek, kita pun jadi takut. Akhirnya rencana 2 malam di Malang bisa jadi sia-sia belaka. Akhirnya tante pesan tiket kereta untuk hari sabtu siang (tiba di malang hari minggu pagi) tanpa memesan tiket untuk pulang. Nah, disinilah letak kecerobohan kami yaitu “tidak pesan duluan tiket pulang”.  Ketika kita sampai di stasiun kota malang, tante langsung buru-buru nyari tiket. Dan ternyata…. Kami kehabisan tiket. Pasrah.

Akhirnya agenda ke Malang di korting jadi satu malam saja! Tentu saja gue dan tante langsung stress. Perjalanan ke Malang 17 jam, terus ke malang Cuma sehari doang. Wah parah nih!. Setelah gue beresin urusan gue ke Univ Brawijaya(alas an gue untuk ke malang), gue sama tante langsung nyari tiket travel untuk ke Jogja. Yap, ke JOGJA .  gue speechless. Gak nyangka banget kalau gue bakalan ke kota tempat gue lewatin masa balita gue selama 4 tahun. Uh yeaahh gue senang banget dah. Langsung aja gue telpon bokap kalau gue bakalan ke jogja. Ta..ta..pi.. bokap ngomong ke gue

“ kalau ke jogja kamu harus nyari bu’de darmi. Alamatnya di belakang keratin. Dijalan surya putran di belakang masjid surya putran”. Belum sempat gue bicara, Dan telpon pun terputus.

Wah gila. Gak mungkin banget kan gue harus nyari bu’de darmi dengan bermodalkan kata-kata ayah di telpon barusan. Tapi wajar banget ayah nyuruh gue ketemu bu’de darmi karena dulunya bu’de darmi yang sangat ngebantu keluarga gue  waktu gue tinggal di jogja. Dia adalah pemilik kontrakan tempat keluarga kecil gue tinggal di jogja selama 4 tahun. Kalau nyokap ngantor dan bokap lagi sibuk ke kampus, bu’de darmi dan anak-anaknya lah yang ngejaga gue . jadi dulunya mereka itu kayak second family gitu deh di jogja. Jadi mau gak mau gue harus dan mesti ketemu mereka.

Alhamdulillah tante gue juga setuju banget tuh kalau hari itu kita nyari alamat bu’de Darmi. Untung aja tante hilda (tante gue di jogja) baik banget. Dia gak bakalan ngantrin kita keliling ke surya putran  buat nyari alamat karena dia juga sibuk banget sama urusannya di kampus.  Tapi dia ngasih kita seorang supir yang masih newbie  plus mobil Honda jazz silvernya. Akhirnya kita pun bergegas mencari rumah bu’de Darmi. Sebenarnya gue tau sih rumahnya kayak gimana. Tapi gue lupa jalan surya putran itu dimana. Jadi bantuan supir tante hilda itu bener-bener sangat ngebantu kita.

Karena supir kurus yang poninya lebih mirip andika kangen band itu masih newbie banget, jadi jalanan dari pandega bakti ke keraton yang harusnya deket, jadi 3 jam karena singgah mulu buat nanya-nanya alamat. finally kami sampai juga di surya putran. Gue sama tante langsung nanya ke tetangga sekitar.  Untung aja ada sekumpulan anak kecil mau nganterin kita kerumah bu’de darmi. Ketika nyampe, gue langsung speechless  ngeliat rumah kontrakan gue yang dulu dan juga rumah bu’de darmi. Rumah bu’de darmi makin cakep aja. Tapi bedanya sekarang udah ada tulisan “catering ibu Darmi” di depan rumahnya. Rumah kontrakan gue dulu yang juga tepat bersebrangan dengan rumah bu’de Darmi masih alami banget. Pintunya masih cat oranye, pohon jambu depan rumah juga belum ditebang.  Gak tau kenapa, air mat ague langsung ngalir aja. Gue rindu banget suasana ini.

Secara biologi, anak umur 3-4 tahun sangat jarang mengingat sesuatu. Tapi entah kenapa ingatan gue tentang jogja itu masih sangat kontras teringat di benak gue. Gue masih ingat muka bu’de, suasana rumah dan lingkungan sekitar, gue masih ingat muka anak-anaknya bu’de dan gue masih ingat TK gue di jogja dulu. Gue excited banget tentang jogja.

Kembali ke rencana awal.
Akhirnya sampai juga kami didepan pintu rumah bu’de. Seorang laki-laki bertatto yang ngebukain kita pintu. Gue ingat wajahnya. Pasti dia itu mas dono. Wah sekarang mas dono udah gemukan. Beda sama 13 tahun yang lalu ;).
“ada keperluan apa bu?”. kata mas dono kepada tante gue.
“betul ini rumah bu darmi?”. Tanya tante.
“ya betul. Saya anaknya”. Kata mas dono.
Tante pun memulai cerita singkatnya..

konon katanya pada jaman dahulu kala hiduplah seorang anak kecil cantik dan manis yang ayahnya kuliah di ugm”. *versi dongeng*

“gini mas, waktu dulu ada anak kecil tinggal disini yang ayahnya lagi kuliah di ugm”. 
Langsung aja mas dono yang kekar dan penuh tattoo itu berteriak dengan logat jawanya
“walaaahhh.. ilmi toh ndok? Pak, buk, ini ada ilmi loh!!”. Mas dono kayaknya kegirangan banget di datangi seorang tamu gadis cantik dan manis  hehe

Tiba-tiba semua anggota keluarga turun keruang tamu, mulai dari pak de, bu’ de, mbak citra dan juga  yang lainnya. Bu’ de langsung nangis peluk gue. Gue terharu banget, ternyata selama ini bu’de rindu banget sama bokap dan nyokap. Selama 13 tahun bu’de berusaha cari nomor telpon ayah tapi gak pernah ketemu. Wah keluarga ini memang mempesona sekali. Mereka sangat baik pada keluarga gue. Love love ya .

Gue gak nyangka kalau bu’de darmi manggil tetangga-tetangga yang lain. Gila! Gue disambut kayak ratu dari kayangan. Tetangga gue yang lain pada nangis terharu karena gue datang ke suryaputran. Mereka teriak-teriak “ilmi datang.. ilmi datang”. Gue gak nyangka kalau mereka benar- benar rindu sama gue. Katanya waktu kecil gue itu anak yang imut, lucu, dan menggemaskan. Nah loh kok pas udah  gede amit-amit ya? -_-

Ini foto yang bu’de darmi kasih ke gue

 ini bu'de darmi pas ngebongkar album foto



  Gue yang pake baju ijo paling kiri. Pas gue datang bu’de dan pak de langsung manjat ke atas  lemari demi mencari foto-foto eksklusif masa kecil gue  di album tua mereka. Wah foto gue disimpan dialbum khusus. Sepenting itukah gue? Haha

Gue gak bakalin lupain masa kecil gue di jogja yang mempesona.  Gue udah janji sama bu’de darmi. Kalau gue lulus di ITB gue bakalan ke jogja lagi buat nemuin mereka.

Guys..
Rasa cinta keluarga itu gak harus datang dari keluarga yang sedarah dengan kita tapi cinta itu datang dengan alaminya. Dengan hal-hal yang misterius. Karena cinta itu misteri dan cinta itu dapat terwujud dalam berbgai hal . tidak hanya cinta kepada pasangan, keluarga, hobi, ITB *eh*, tapi juga cinta pada tetangga J

“One day in your life..
Yo’ll remember a PLACE.. someone touching your face.
You come back and you look around..”

Michael Jackson – one day in your life

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar